Tuesday, June 07, 2005

Naik Sepeda

Kring kring kring ada speda, spedaku roda tiga, kudapat dari Ayah, karna rajin bekerja... Lagu itu masih terngiang ngiang di telinga saya karena bagi saya yang dulu, naik sepeda itu susahnya luar biasa. Pas TK dan SD kelas 1-an dulu, saya pengen banget punya sepeda. Apalagi saudara2 sepupu udah pada jago jago. Mereka mulai dari roda 4, lalu roda kecil di belakangnya mulain dicopotin satu satu. Setiap kali ngelihat saudara2 lain naik sepeda, saya cuma nunggu di pinggir jalan, rasanya ngiler berat, bayangin gimana asiknya naik sepeda.

Saat saya hampir lulus kelas 1 SD, saya merengek-rengek sama Papa Mama, pokoknya kalau dapet ranking minta dibeliin sepeda. Syukurlah, ternyata saat itu rapor saya dibagikan, dan gue dapet nilai yang bagus, sehingga hatiku bergembiralah karena sepeda akan segera ada di genggaman hihihi... Kemudian suatu hari Papa pulang dan bawain sepeda buat saya. Saya sudah membayangkan sepedanya bakalan roda 4 dan cute seperti sepeda anak anak cewek lainnya. Ternyata, Papa membelikan saya sepeda gede yang ada kranjangnya di depan, yang cocoknya dipake anak kelas 5 SD atau lebih.. Duh... Lunturlah harapan saya untuk bisa langsung naik sepeda itu, karena boro2 rodanya ada 4, kaki saya aja nggak nyampe untuk ngayuh pedalnya. Nasib nasib, saya nggak bisa mengendarai sepeda yang dihadiahkan untuk saya. Jadilah saya sore sore suka diboncengin sama pembantu saya si Kusmiyati.

Namun tekad membara tetap ada dalam diri saya, saya harus bisa naik sepeda itu. Pelan pelan saya dipegangin dari belakang, terus mulain dilepas. Alamakkk... saya hampir nabrak mobil jeep di seberang rumah, dan saya ngusruk di aspal..sakitnya lumayan menyebabkan saya trauma dan nggak berani naik sepeda lagi selama satu dekade...Ini beneran, selama satu dekade penuh, gue nggak nyentuh yang namanya sepeda. Gue serem berat nginget kejadian waktu kecil, inget gimana dengkul saya yang lecet2, pokoknya serammmm...

Sampai akhirnya saya sudah SMA 3, dan mau berangkat ke Amerika. Saya berpikir, gimana kalau misalnya tempat tinggal saya lumayan jauh, dan saya ngga punya mobil nanti. Dengan semangat 45, saya keluarkan lagi sepeda saya yang sudah 10 tahun umurnya, dan sekarang rupanya sudah menjadi sepeda mini bagi saya. Saya mulai coba sepeda itu di depan rumah, gue kayuh pelan2. Dalam bayangan saya, saya pasti akan jatuh lagi...Rasa takut masa lalu itu, masih aja menghantui. Namun dalam waktu kurang dari 15 menit, saya menyadari, ternyata roda2 sepeda tersebut mulai berputar, kaki saya mulai mengayuh dan kesimpulannya : SAYA BISA NAIK SEPEDA !... saya begitu kesenengan, sampai senyum senyum sendiri... what a big accomplishment rasanya. Besoknya saya puaskan diri dengan berkeliling2 kompleks rumah, dan saya mulai berani pake mountain bike cowok punya bokap, yang bikin ibu2 kompleks bilang saya kayak preman...

Kita pasti pernah punya rasa takut karena kita pernah mengalami kegagalan. Namun kalau tidak pernah mencoba kembali, usaha kita akanlah menjadi sia sia. Kalau saya tidak pernah mengeluarkan sepeda tua saya dari gudang, mungkin saya nggak akan mencoba belajar lagi dari awal. Kemarin ini, saya dan si yayank muterin bike trail Milwaukee sepanjang 15 mile. Buat Noni yang dulu, hal tersebut rasanya nggak mungkin bisa dicapai karena rasa ketakutan atas kegagalan itu begitu mendalam. Namun buat Noni yang sekarang, itu adalah tanda keberhasilan mengalahkan ketakutan dalam diri sendiri. Duh asiknya naik sepeda...

No comments:

Post a Comment