Friday, May 20, 2005

Mama…Noni Pesen Ayam Kuluyuk !!

Hari Minggu yang cerah di awal tahun 90-an, saat itu saya masih duduk di kelas 3 atau 4 SD, cuaca panas cukup menyengat sehingga saat itu kita sekeluarga sama sekali tidak berniat jalan2 ke mall, karena sudah keburu nyaman berada di rumah. Sekitar jam 12 siang, perut2 keroncongan mulai beraksi. Lantas karena hari itu hari minggu, Mama juga nggak prepare untuk masak masak. Alternative saat itu adalah Chinese delivery di deket rumah. Tinggal telepon, lalu tukangnya naik sepeda dan anterin makanannya ke rumah kita. Saat itu Papa bilang ke Mama, “Mom, kita nggak usah kemana2 yah. Kita pesen aja makanan di restoran depan. Cukup masak nasi putih.” Terus Papa manggil saya yang saat itu lagi lucu2nya, “Non, kamu tolong pesen makanan ke restoran depan ya. Pesen bistik udang, dan capcay.”

Berhubung dari kecil saya udah pemberani kayak Hercules, saya dengan pedenya langsung menuju gagang telepon, dan langsung pesen makanan, kasih alamat rumah, lalu tersenyum bahagia karena saya membayangkan makanan akan segera terhidang di meja. Beberapa menit kemudian, saya bengong, dan saya inget kalau saya melakukan sesuatu yang salah… tapi apaan ya ?? Setelah saya celingak celinguk sendiri, saya baru nyadar ternyata saya salah pesen makanan!

Lantas karena saya takut dimarahin Papa Mama, saya langsung pasang tampang sedih… dan ngomong dengan terbata-bata, “ Mama…. Noni pesen ayam kuluyuk....” Saat itu muka saya nunduk, saya nggak tau reaksinya Mama dan Papa bakalan gimana karena gue tau banget kalo Papa nggak demen sama yang modelnya asem manis macem ayam kuluyuk. Namun yang terjadi ternyata berlawanan dengan apa yang saya bayangin sebelumnya. Papa, Mama, dan adek saya malah ketawa ngakak… karena menurut mereka saya bener2 dodol ketakutan dimarahin gara2 pesen ayam kuluyuk. Saat itu Papa cuman ngeliat tampang saya yang mulai senyum2 sendiri, dan Papa bilang, “Udah, kan udah terlanjur dipesen, toh nanti dimakan juga kan.”

Sampe saat ini, adek saya masih tetep aja ngeledekin soal ayam kuluyuk yang kejadiannya udah lebih dari satu dekade yang lalu. Setiap inget cerita itu, saya inget masa2 kecil yang begitu menyenangkan, dimana kita sekeluarga berkumpul dan menikmati every moment of it. Dari kisah ayam kuluyuk, saya juga belajar, kalau kita melakukan kesalahan, hal yang paling penting adalah mau mengakui kesalahan itu, karena kita tidak akan tau apa reaksi orang lain, dan jangan pernah berpikir negative duluan. Buktinya saat itu, kita sekeluarga bisa enjoy makan ayam kuluyuk, dan yang pasti, nggak kalah enjoynya dengan makan bistik udang. Mama…mau dong ayam kuluyuk lagiii….

PS: Buat yang nggak tau ayam kuluyuk, itu mirip dengan sweet and sour chicken. Ayamnya digoreng tepung, kuah merahnya dituangin di atasnya sebelom dimakan.

No comments:

Post a Comment