Wednesday, May 18, 2005

Arti Sebutir Telor

Kamis minggu lalu saat jam makan siang, saya putuskan hari itu untuk makan salad. Seperti biasa, di kafetaria kantoran gitu, semua pilihan isi saladnya tersedia, dan kita bisa ambil apa aja yang kita mau. Satu yang saya nggak bisa lepasin adalah ambil telor. Mau dipotong tipis2 kek, kotak2 kek, kayaknya salad saya belum lengkap kalau nggak pake telor. Kalo inget dulu acara di ANteve yang namanya Special pake Telor, emang bener kalo telor itu bikin apa aja jadi tambah meriah. Makan indomie pake telor, nasi uduk pake telor, nasi goreng pake telor. Sarapan di Denny's aja Steak and Egg lagi2 pake telor. Beneran deh, telor itu emang asoy. Kecuali yang jerawatan, rasanya jarang banget orang yang pantangan sama telor.

Anak2 Indo di Amrik suka bilang: "Kalo mo makan yang murah, makan aje tuh nasi sama telor ceplok (telor mata sapi) sama kecap." Memang sih di sini telor itu adalah komoditi unggulan karena harganya sangatlah terjangkau untuk kantong siapa saja. Dengan $1, kita bisa dapet selusin telor, dan dengan selosin telor, kita bisa survive makan selama seminggu (plus nasi putih dan kecap ABC tentunya). Dalam sehari orang bisa makan telor lebih dari 1. Sarapan: telor setengah mateng. makan siang: nasi goreng pake telor orak arik, dinner: nasi putih, telor mata sapi.Apalagi yang cowo2 mau ngegedein badan, biar banyak proteinnya jadi otot katanya.

Namun ada saat dimana telor itu menjadi makanan yang begitu berharga dan mahal. Mama saya sempat bercerita, saat jaman PKI dulu, kehidupan di Jakarta begitu susahnya. Boro2 mau makan daging, makan telor aja susahnya bukan main. Emak (nenek saya) juga cerita, kalau dia dulu sempet menjual harta benda demi membeli beras untuk kasih makan anak2nya yang berderet sebanyak 7 orang. Yang tersisa saat itu adalah cincin kawin yang masih menempel di jarinya karena saat mau dilepaskan, sendi jarinya terlalu besar sehingga cincinnya nggak bisa dikeluarin. Jaman itu, saat anak2 tau kalau menu makan siang hari itu adalah telor dadar, semuanya bersuka cita karena telor dadar adalah makanan istimewa. Jangan harap masing2 anak dapat 1 telor ya. Telor dadarnya ini cuman 1 butir untuk seluruh keluarga, dicampur air, dikasih garem, lalu dikocok sampe mengembang dan didadar di wajan. 1 telor bisa dibagi 10, dan 1 anak dapat 1 lembar kecil. Namun dengan 1 lembar kecil itu, perut bisa terisi, dan senyuman di wajah bisa mengembang.

Saat saya menatap telor di atas salad saya, saya langsung terdiam, dan saya cuma bisa bersyukur kepada Tuhan, karena dengan sepersepuluh telor dadar di masa lalu, kehidupan berjalan terus, waktu berputar, dan saat jam makan siang itu, saya bisa makan dengan tenang karena saya tau betapa banyak senyuman yang telah diciptakan olehnya.

No comments:

Post a Comment