Thursday, April 21, 2005

Si Putih

Jaman dahulu kala, saat saya masih SMP, ada seekor kucing putih yang sering banget nongkrong di depan rumah saya, lebih tepatnya lagi di teras depan rumah di kursi rotan yang ada bantalnya. Bulunya putih, matanya biru, ekornya pendek. Tuh kucing seneng banget bobo2an di atas bantal, dengan tampangnya yang tanpa dosa. Seringkali nyokap bete, karena nyokap lumayan anti sama yg namanya binatang berkeliaran di rumah. Makanya dari kecil saya nggak pernah miara binatang macem kucing, anjing, atau bahkan ikan. Satu2nya piaraan saya mungkin keong yang dibeli di depan sekolahan seharga gocap atau cepek, yang bisa buat narik gerobak2an yang dibikin dari tusuk gigi dan kertas. Tuh keong saya taruh di dalem ember kecil, dan biasanya nggak brapa lama kemudian mereka "is det". (Kata anak kecil yang main Tom2 Jerry)

Balik lagi soal si kucing putih tadi, meskipun dia udah dicuekin hampir serumah, ada 1 orang yang sayang banget sama dia. Siapa lagi kalo bukan Oma saya (Saya mangggil dia dengan sebutan Emak). Emak nganggep nih kucing sebagai temennya. Sering banget diajak ngomong, dikasih makan, dan makannya lumayan elit. Mulain dari tulang2 ayam, sampe kepala ikan lele. Tiap hari Emak nggak pernah lupa nyisain sedikit ikan buat tuh kucing, sampe akhirnya dia tumbuh menjadi seekor kucing yang gembul. Dibalik kegembulannya itu, ternyata dia udah nyimpen 3 bayi kucing lucu didalem perutnya, dan pada akhirnya, dia melahirkan di depan rumah saya, di dalam kardus bekas. Dari masih merah, 3 bayinya dia sayang2, dijilatin dan disusuin setiap hari. Sampe akhirnya 3 bayi kucing kecil itu bisa melek, dan bisa jalan jalan sendiri.

Waktupun berlalu, anak anak kucing ini mulai bisa mencari makanan sendiri. Mereka berlarian di depan rumah, sampai akhirnya nemplok2 di rumah tetangga dan pergi menjauh, bahkan nggak kembali lagi. Si Putih tiap hari menunggu dengan setianya di atas bantal kursi rotan, sampai dia bosan dan terus mencari. Hari hari awal, dia masih kembali ke rumah, duduk di bantalnya dan tampak merenung soal nasib anak2nya. Tapi hasrat seorang ibu untuk mencari anaknya yang hilang, rupanya sudah tidak bisa ditahan. Kucing inipun meninggalkan teras rumah, dan pergi untuk selamanya. Tinggal setiap sore, Emak duduk merenung, melihat kepala ikan lelenya masih utuh tak tersentuh oleh si Putih. Saat itu kita sadar, Putih mungkin sudah ditabrak mobil, dan pergi untuk selamanya. Atau mungkin , dia menemukan bantal empuk di atas kursi rotan..... di rumah yang lain...

No comments:

Post a Comment