Wednesday, April 20, 2005

Saya mau ngisi blog saya dengan sesuatu yang lebih bermutu

Kemarin saya iseng2, nyari informasi soal website Indonesian Idol yang lagi down, dan tiba2, saya masuk ke salah satu blog dari orang Indo yang ternyata bener2 pemerhati Indonesian Idol, sampe bikin saya geleng2 baca analisanya. Ditambah lagi tulisan2 dia yang lain yg bikin saya tersenyum, ketawa, bahkan sampe ngakak. Saya heran di jaman sekarang ini, masih ada aja orang yang nulis blognya dengan sepenuh hati, menggambarkan apa yang ada di dalam pikiran dia dengan bahasa yang baik, mengalir, dan yang pasti enak dibaca. Saya bisa bandingin dengan blog2nya anak sekarang, yg umumnya berisi keluhan dengan bahasa2 gaul yang bener2 bikin pusing dibaca. Dalam hati saya bilang: nih anak mao nulis blog, apa ngirim SMS sih.. duh, saya aja kali yang udah basi, since saya nggak ngalamin yg namanya musim SMS di Indo. Pas SMS lagi napsuin2nya, saya udah cabut ke Amrik, dan sekarang saat SMS udah biasa aja di Indo, tetep aja saya nggak napsu. Mendingan ngobrol ngga sih..drpd bikin pegel jari saya nulisin pesan2 singkat yang kapasitasnya langsung abis sebelom saya selesai berbasa basi dengan say hi dan apa kabar.

Balik lagi ke blog anak tadi, selama dua hari ini, saya ngeliatin blog dia, dan saya makin ngerasa, kok kayaknya bakalan lebih indah, kalau blog saya itu diisi dengan pengalaman2 saya di masa kecil, diisi dengan segala kekonyolan yang terjadi dalam hidup saya bahkan dari masa2 yang sudah lalu, dibandingkan dengan saya cuma ngisi kejadian hari ini atau apa yg saya makan tadi siang dll. Ada bagusnya juga sih ngisi yang pendek2, tapi kok kesannya jadi nggak ngalir mengikuti hati saya, dan rasanya jadi cuman kayak ngisi agenda harian, bukannya ngisi diary yang harusnya bisa gue baca lagi nanti di masa datang, dan akhirnya bikin saya ngakak pas saya refer lagi masa2 lalu saya. Widih, kalimat saya panjang juga yah.. isinya pake koma semua kaga ada titiknya.

Oh iya..ngomong2 saya kemaren baru ngedaftarin diri jadi Community Giving Committee. Tuh organisasi isinya beberapa orang di kantor saya yang kerjaannya sosial gitu, which is udah merupakan passion saya dari jaman baheula. Hari ini, saya juga sign up buat bersih2 kota hari Jumat tanggal 13 May 2005 nanti. Kita bakalan turun tangan langsung buat mungutin sampah di jalanan dan di pinggir kali dan danau. Beda sih kotornya kayak di Jakarta, tapi tetep aja, saya ngerasa kesenengan tak terhingga deh kalau saya bisa ngasih sesuatu ke masyarakat.
Saya jadi inget sama bonyok di Indo, yang jiwa sosialnya mayan nancep dalam diri saya. Pas dulu saya di Indo, saya udah dibiasain untuk nyumbang ke anak anak. Inget deh jaman dulu pas saya SD, SMP kita nyumbang snack2 buat anak anak di Panti Asuhan St. Vincentius. Betapa senengnya mereka dapetin Good Time cookies, atau Caprisone yang sebenernya bisa saya nikmatin tiap hari, tinggal bilang doang sama ortu, tapi buat anak anak itu kayak jadi makanan mewah yang mereka cuman bisa liat di iklan2. Bayanginnya saya jadi kepingin nangis sendiri. Makanye, bokap selalu bilang, kalo kita nyumbang dan nyibukin diri dengan kegiatan sosial itu, kita nabung buat di akherat. Bokap dulu suka disebelin sama nyokap karena dia kelewat sibuk ngelayani orang di gereja maupun di lingkungan. Pas bokap gue dipanggil Tuhan, kita sekeluarga baru nyadar, kalo dia emang lagi nabung buat di surga.

Sebelom saya brangkat ke Amrik sini, saya bilang sama mama, kalo gue mau kasih something ke pengemis/ pengamen instead of ngasih mereka duit. So, saya dan mama beli 2 kardus mie instan, dan setiap kita ketemu pengemis/ pengamen di lampu merah, kita kasih mereka sebungkus mie daripada ngasih recehan. Duh, senengnya ngelihat mereka berebutan Mie instant. Ada yang teriak2 minta dilemparin...dan bilang makasih Tante dengan bahagianya sambil lari2 tanpa merhatiin banyak mobil yang berseliweran. Sejak saat itu, hati saya bener2 kepincut untuk bagi2 something ke community. Something yang small bagi saya, adalah sesuatu yang super big buat orang laen.

Pas saya di Mudika juga, dari SD kelas 6 sampe SMA, saya seneng banget sama yg namanya nyari dana. Sampe saya diledekin specialis minta duit ke oom2 dan tante. Soalnya dulu kalo saya yang maju selalu sukses dapet ratusan rebu, sementara temen2 saya sampe berbusa paling banter dapet goceng atau ceban. Memang saya ini berbakatnya jadi tukang palak kali yeh...hahahha anehnya org yg saya mintain kaga brasa dipalak noh.. Di Sanur pas saya SMP ada peringatan 150 tahun sekolah Ursula di Jakarta. Saat itu saya kebagian tugas jadi penerima tamu. Jadi ceritanya kita dibagi 2 geng gitu. Gue jaga di Jalan Pos, geng laennya jaga di Jalan Lapangan Banteng. Weleh..dalam sehari, geng saya dapet empat jeti, geng lapangan banteng dapet gopeceng. Nah loh..siapa yg ngaco tuh..same day, same amount of visitors, kok saya bisa dapet 8 kali lipet yak. Makanya julukan tukang minta sumbangan lumayan melekat dalam diri saya. Berhubung sekarang saya udah bisa nyari duit sendiri, dikit2 lah saya bantu orang orang...
Duh, kok saya jadi nulis panjang aje hari ini... makan siang dulu ah...laper..BTW semalem bikin lapciong goreng dan telor ceplok buat dimakan sama nasi panas...duh sehat bener dah.. hahahha *irony*

No comments:

Post a Comment