Friday, February 18, 2005

Kenangan Tentang Emak

Semalem aku nggak bisa langsung tidur. Keinget inget terus sama sosoknya emak yang:

cerewet (kalo ini sih udah naturenya kali ya, gimana bisa mendidik anak anak yang 7 orang kalau nggak cerewet)

seneng makan tahu gorengnya si pendek (tahu isi pake cabe rawit, indomie juga pake cabe rawit),

seneng nonton berita walaupun nggak bisa denger (bayangin deh tuh, bisa ngerti segala macem peristiwa cuman dengan baca caption),

seneng baca koran (sampe dulu rebutan koran sama papa, dan papa sampe bete sendiri karena serial KoPingHo nya keburu diguntingin dan dikliping sebelum beritanya dibaca),

seneng makan cumi asin, ikan asin, telor asin (dulu tuh nggak ada hari di mana nggak ada cumi dan telor asin di atas meja),

seneng masak masak (pernah sampe dilarang masak sama mama karena udah nggak kuat, tapi masih tetep aja pengen ke dapur, ngangetin kue sampe air buat ngukusnya kering),

seneng nonton telenovela (suka rebutan remote control sama aku karena aku pengen nonton yang lain, sampe akhirnya beli tivi lagi buat nonton sendiri di kamarnya),

paling anti kalau kainnya lecek (kalo duduk di mobil, jangan sampe deh kita kedudukan kaennya, kalo nggak bisa sewot. Makanya papa kasih duduk di depan, supaya nggak kedudukan, jadi bini muda heheheh),

setia dengan sendal bututnya (kalo dibeliin sendal baru nggak mau pake, alesannya berat ngga enak, akhirnya pernah ke dokter pake sendal karet),

suka kasih jempol kalo misalnya anak dan mantu dan cucunya pada dandan cakep cakep (nah yang begini ini masih suka dilakuin pas udah kena stroke, walaupun ngga bisa ngomong, jempolnya masih berusaha dinaikin),

hampir nggak pernah pake hadiah yang dibeliin (tiap kali dapet barang bagus bagus, nggak pernah dipake, cuman disimpen doang di lemari, sayang katanya),

katanya sih mirip mukanya sama aku (percaya ngga percaya, sampe tahi lalet aja letaknya sama di bawah mata sebelah kanan, kalo diliat dari depan ya di sebelah kiri, terus jidatnya gede juga)

sayang sama anak anak, mantu, dan cucu (kalo yang ini udah nggak usah ditanya. Mau berkelakuan bagus, jelek, atau sakitin hatinya dia, nggak pernah disimpen dalem hati, tiap kali selalu diterima dengan tangan terbuka).

Panjang banget ya listnya, nggak bisa disebutin satu satu. So many wonderful memories, so many words to say, but nothing of that words can describe how much I love her.

No comments:

Post a Comment