Friday, September 19, 2014

Abby Tamasya Ke Bali - Bagian 1

Bertemu lagi dengan edisi Abby Tamasya! Kali ini Abby tamasyanya ke Bali. Perasaan edisi Abby Tamasya ini isinya kota-kota berawalan B melulu ya. Bandung, Bogor, Bali... mungkin seterusnya ada yang mau sponsorin ke Berlin gitu?

Kenapa kita milih ke Bali? Soalnya Bali kan gak gitu jauh, dan ini akan jadi flight pertamanya Abby. Rada telat ya benernya hihihi. Ketauan kan emaknya udah sangat haus liburan. Eh tapi Abby benernya pernah ke Bali sebelumnya, yaitu pas Abby masih di perut mama, tahun 2012 lalu. Ceritanya bisa dibaca di sini ya. Kalau dulu pas hamil rasanya santai banget dan sangat spontan untuk memutuskan berangkat, kali ini harus lebih dipersiapkan. Ya maklum deh bawa anak kecil. Selain itu, kita juga mau memastikan kalau papanya Abby bisa cuti pas tanggal kita mau ke Bali. Papa Abby sebenernya kerjaannya bolak balik Bali. Bahkan pas APEC tahun kemarin, dia di Bali lima minggu nonstop! Tapi sayangnya Mama dan Abby ga ikutan. Jadi kali ini, saya sudah pesen papanya, awas kalo sampe kali ini ke Bali, dia masih ngurusin kerjaan kantor. Ultimatum, gak boleh bawa komputer, TITIK! Percaya atau ngga, Selasa kemarin pulang, hari ini (Jumat), Papa Abby udah balik lagi dinas ke Bali. Ckckckck...

Karena foto-fotonya lumayan banyak, kali ini ceritanya dibagi jadi dua bagian ya? Pengen sih satu bagian aja, tapi kayaknya komputer yang baca bakalan pada rontok, dan mata pada jereng. Jadi bagian satu akan membahas hari pertama dan sebagian dari hari kedua, lalu bagian dua akan membahas mulai bagian belakang hari kedua sampai hari terakhir. Kualitas foto di sini bakalan macem-macem, karena ada yang diambil pakai kamera HP, kamera pocket, dan kamera mirrorless DSLR. Hihihi... Gimana saya gak gempor milih2nya nih. Oke, kalo gitu, mari dimulai!

Sabtu, 13 September 2014

Pagi-pagi kita sudah berangkat ke terminal 2F. Kita naik Garuda Indonesia penerbangan pukul 9.40 pagi. Cukup beruntung karena di penerbangan perdananya ini, Abby dapat row pertama di kelas ekonomi, jadi punya leg room yang lega. Karena kita sampai lumayan kepagian, mampir dulu ke lounge, dan kebetulan banget ada makanan favorit Abby, tempe goreng hihihi.

Sebelum berangkat, Abby video call dulu sama Oo dan Oma-nya di rumah. Kiss bye... Mwah!
Beruntungnya lagi, Abby yang terbiasa bangun siang, hari itu kan dipaksa bangun rada pagi. Akibatnya, pas masuk pesawat dan pesawat mulai bergerak.... zzzz...

Beruntung banget deh saya, di saat orang-orang suka bilang anak-anak pas naik pesawat suka nangis, yang ini mah santai dan tiba-tiba molor. Bangun-bangun udah mau mendarat.
Oh iya, untuk yang bawa bayi, Garuda Indonesia menyiapkan baby food berupa Heinz Puree 1 jar, dan juga ada baby kit yang isinya bedak bayi, tissue basah, dan popok. Sayangnya Abby dapat pure-nya pas sudah mau mendarat. Pas pulangnya malah gak dapat sama sekali hehe. Ayo Garuda, harus lebih perhatikan lagi nih.

Papanya kepingin banget selfie bertiga pake kamera HP, dan anaknya memandang kenarsisan orang tuanya dengan takjub!
Sampai di bandara Ngurah Rai, ternyata sudah beda banget dibanding dua tahun lalu. Tak ada lagi yang namanya wece butut dengan keran air dan ember, sekarang bersih, bagus, dan modern. Ayo terus dipiara ya, jangan malu-maluin lagi kayak dulu. Jadi inget dengkul saya yang kepentok keran air sampai biru waktu itu.

Ada yang girang banget ini udah nyampe di Bali!
Untuk perjalanan kita yang 4 hari 3 malam, kita menginap di dua hotel yang berbeda. Malam pertama, kita menginap di hotel bisnis yang menurut saya bagus dengan harga yang terjangkau banget. Hotel ini adalah tempat suami saya nginap rutin kalau dia lagi dinas ke Bali, dan lokasinya tinggal nyebrang dari kantor dia. Literally tinggal nyebrang jalan! Namanya hotel 100 Sunset 2, managed by Aston. Lokasinya di Sunset Road. Cek deh ratenya-murah banget, sekitar IDR 600 ribu termasuk breakfast. Kalau kita nggak mau nyari leisure di dalam hotel alias cuma numpang tidur doang, hotelnya ini sudah lebih dari cukup. Dan alasan kita memilih hotel ini untuk malam pertama adalah, ya karena kita memang numpang tidur aja di sini hihihihi. Rencananya besok pagi-pagi sehabis breakfast, langsung check-out dan mau ke Bali Safari and Marine Park. Karena suami sudah terbiasa nginap di hotel ini, dia sangat recommend hotelnya.

Pas kita mau check-in, si resepsionis yang sok akrab itu, nanya sama suami saya. "Semalem aja pak di Bali?" Dijawab sama suami, "Iya semalem, habis gitu pindah." Ditanya lagi, "Pindah ke mana pak?" Dijawab, "Ke Conrad." Ditanya lagi, "Hotel bintang lima ya pak? Dapet harga berapa?"... Dalam hati saya, asli nih resepsionis KEPO ABIS! Suami saya aja sampe geleng-geleng, terus ngomong ke saya, kalo nih resepsionis apa urusannya nanya-nanya. Untungnya si Mbak itu baik dan ramah. Cuma ya gitu, saking baru pertama suami saya bawa anak dan istri, dia jadi sok akrab gitu sama kita.

Kamarnya luas, bersih, dan yang pasti baby cot sudah siap, lengkap dengan bantal anak.

Lumayan lengkap dan stylish, TVnya juga lumayan besar

Kamar mandi standard, lebih dari cukup untuk hotel bisnis

Kali ini, handuk di atas ranjangnya dibentuk anjing. Kadang suka gajah, kadang suka kelinci, lucu2 deh.
Pas masuk kamar, suami ngomong, "Ini kamar favoritku nih, aku kebanyakan selalu ditaruh di sini." Saya nyaut, "Loh kok bisa?" Dijawab lagi, "Ya karena aku request, supaya bisa ngecek wifi kantor".

Pas saya buka jendela kamar... silakan bapak ibu... pemandangannya... TIANG BTS!! Untungnya, untungnya nih, suami udah janji ga mau kerja. Tapi teteup ye, buka jendela kayak begini penampakannye.

Yak, silakan bapak ibu, cek aja tiang BTS-nya... lokasi favorit suami saya loh! Mari mari... 
Ada yang giraaanggg bener karena tau mau liburan.

Sehabis check-in, taruh barang, kita langsung cari makan siang dan menuju ke Warung Wahaha, yang punya spesialisasi babi-babian yaitu Ribs dan Porkchop. Kalau di Bali ini, jangan suka ketipu sama kata Warung ya. Warung itu = Restaurant/ Rumah Makan, bukan Warteg. Jadi walaupun namanya Warung, harganya bukan harga warung hehe.

Wahaha, yang dimaksudkan untuk selalu membawa kebahagiaan untuk yang makan di sini. Logonya aja babi ketawa.

Full Slab of Ribs, enak banget, apalagi ditambah dengan homemade spicy bbq saucenya. Yum!

Sebenernya mau pesen Pork Chop, tapi out of stock, jadi pesen Cheese Burger deh. Tapi enak, juicy banget!

Yang mesen Ribs itu saya loh, bukan suami hahahaha. Ketauan kan rakusan saya. Tapi saya bagi ke suami kok. Kalau Abby, dikasih apa-apa nggak mau, cuma mau nyemilin fries. Tapi dia makan roti sosis dan oatmeal cookies, dua-duanya homemade bikinan saya. Untung dibawa.
Balik ke hotel, kita bermaksud tidur siang dulu karena badan rontok pada bangun pagi-pagi. Tapi apa daya, ada anak kecil yang nyanyi nonstop dan bikin emak bapaknya ngga bisa tidur. Akhirnya kita nyerah gak bisa tidur, dan malah mandiin si Unyil, plus kitanya juga mandi dan siap-siap untuk ke Misa Sore di Kuta FX.

Mama, Papa, aku ngga ngantuk, kita main aja yuk, jalan-jalan aja yuk.

Aku manis gak pose-nya?
Sore itu kita misa pukul 6 sore di Kuta FX. Seneng banget sama misa ini, karena grup koornya bagus sekali. Isinya orang-orang NTT Yang bersuara merdu. Dari lagu pembuka sampai penutup 4 suara semua. Hati bahagia dan damai.

Suasana Kuta FX sebelum mulai misa

Sepanjang misa, anak kecil yang tadi gak mau tidur siang itu, malah molor dengan sukses di stroller. Haish!
Sepulang misa, kita nyebrang ke Lippo Mall Kuta untuk ngintip sedikit keramaian di sana dan mampir Hypermart untuk beli air mineral. Ternyata di sana lagi ada food festival. Suasananya udah kayak di luar negeri aja. Asik banget. Cuma keselnya ya karena masih ada yang merokok, jadi saya cuma lewatin aja.

Asik ya, kayak lagi karnaval musim panas di luar negeri

Numpang mejeng dulu, serasa di California State Fair hahahaha

Lippo Mall, Kuta ini kasian deh. SEPINYA MINTA AMPUN! Kayaknya bisa kayang, tiger sprong, bahkan meroda di situ. Sekarang lagi dibangun Cinema, mungkin kalau udah ada Cinema akan jauh lebih mendingan,
Untuk makan malam, kita lanjut ke Discovery Mall - Kuta, dan menikmati makan malam tepi pantai di Segara Asian Grill. Katanya sih, kalau sore-sore di sini asyik banget untuk menikmati sunset, karena lokasinya tepat di tepi Pantai Kuta, lengkap dengan pool.

Lanternnya cakep-cakep banget. Romantis lah kalau dinner di sini. 

Suasana Bar yang remang-remang cocok untuk minum santai

Pool dengan lantern warna warni. Kalau masih sore, mungkin kepingin nyemplung

Seafood Pasta untuk saya, enak dan seafoodnya juicy

Nasi Goreng Segara untuk suami, kata dia wangi banget nasi gorengnya
Mickey Mouse (Udang Goreng Pakai Wijen Hitam dan Putih) yang semestinya buat Abby, tapi ternyata dia gak doyan, padahal menurut mama enak banget loh!

Dan terpaksa menyerah... order french fries demi anak. Anakku sepanjang holiday jadi anak French Fries

Romantis ya pasangan di depan (eh salah ya, itu Abby sama papanya hahahaha)

Papa and Abby

Abby and Mama
Pas di depan pool itu, langsung ke pantai Kuta, jadi banyak orang yang konkow-konkow bersama teman-teman atau mojok pacaran.
Dulu Papa sama Mama yang gandengan, sekarang Papa sama Abby

Abby girang banget deh!
Malamnya on the way balik ke hotel, iseng-iseng ngelewatin daerah Kuta. Masih hip, masih ramai, dan lucunya, ada satu restaurant, yang membuat saya mikir, ini saya lagi di Bali apa di Hong Kong sih?

Live Seafood, lengkap dengan Hong Kong Barbecue!
End of Day 1!

Minggu, 14 September 2014

Pagi-pagi kita siap check out dan sarapan dulu. Restaurantnya memang tidak besar, tetapi pilihan menunya cukup banyak untuk kelas hotel tersebut. Telur bisa dipesan made to order, dan ada berbagai pilihan nasi dan sayur. Yang jelas, saya senang karena saladnya segar.

Ini anak, bukannya makan malah oprek-oprek sachet gula

Lumayan banget breakfastnya untuk harga hotel segitu

Lumayan sepi, serasa hotel milik sendiri hwahahaha. Sampe minta pisang aja, diambilin dari dapur. Kata suami, ramenya justru kalau hari biasa, isinya orang kantoran.

Resepsionis di depan. Eh itu tuh kayaknya si Mbak yang tadi kepo hihihihi...
Perjalanan kita lanjutkan menuju ke Bali Safari and Marine Park di Gianyar. Apa mau dikata, saya ini dudul alias kurang informasi, ternyata 14 September 2014 itu lagi ada Bali Marathon! Dan lokasinya di Bali Safari! Jalan Ida Bagus Mantra itu ditutup buuuu... Dan katanya baru akan dibuka pukul 13.00. Sementara kita sudah jalan dari hotel pukul 9.30 dan berharap sampai di sana pukul 11.00. Saya sampai lumayan panik karena jalan ke arah Ubud macet berat, lalu telepon ke Bali Safari. Katanya sih Bali Safari tetap buka, disuruh bersabar. Setelah bersabar alias di dalam mobil kena macet selama 2.5 jam, sampai juga kita di tujuan! HORE! Kenapa kita nekad masih mau berkutat walaupun macet? Karena kita mau nonton Bali Agung Show! Bali Agung Show itu kalau Senin nggak ada performancenya. Nanti saya ceritain ya soal Bali Agung Show ini. Dan alasan kedua adalah, kita hari ini udah pake baju bernuansa binatang. Bapaknya pake baju flamingo, anaknya pake baju motif gajah, dan emaknya pake motif jerapah. *abaikan alasan kedua ini, ga penting hahahaha*

Ini loh, Bali Marathon finish line-nya, tepat di depan Bali Safari and Marine Park. Untung akhirnya nekad, sampai juga kita pukul 12.00. Sebagian pelari sudah selesai tanding.
Tiket Masuk ke Bali Safari and Marine Park ini terdiri dari berbagai paket. Yang termurah adalah IDR 135,000 per orang untuk wisatawan domestik untuk paket dasar dengan gelang warna hijau. Paket yang saya ambil namanya Jungle Hopper terdiri dari paket dasar, ditambah silver seat untuk melihat pertunjukkan Bali Agung Show dengan gelang warna biru. Harganya IDR 250,000 per orang. Untuk anak di bawah 3 tahun, masih gratis. Jadi kemarin ini yang bayar hanya saya dan bapaknya. Untuk anak 3-12 tahun, tinggal dikurangi 10-15 ribuan dari harga tiket dewasa.

Abby sangat siap untuk menjelajah.
Bali Safari and Marine Park ini sebenarnya kompleksnya tidak terlalu besar, tapi memang akan lebih puas kalau datang lebih awal. Ambil peta, dan lihat-lihat wahana penting apa yang mau dijelajahi. Kalau dari main terminal, kita akan langsung diajak naik mobil safari menuju ke Lobby Barong. Dari Lobby ini, kita bisa mulai langsung menjelajah.

Kita ke area aquarium air tawar. Yang kuning-kuning ini namanya Lemon Fish. Di area ini juga ada ikan Piranha. Dan ada feeding shownya tiap pukul 4 sore. Tapi kita ngga nonton.

Yang ini kita kirain buaya, gak taunya namanya Senyulong atau False Gharial. Moncongnya bengkok, jadi kayak buaya yang di kartun-kartun.
Karena kita sudah lapar, maklum nyampenya kesiangan, kita makan siang dulu ke Uma restaurant. Restaurant di dalam Bali Safari ada dua yaitu Uma dan Tsavo Lion. Kalau Tsavo Lion adanya di dalam kompleks resortnya, dan ternyata jauh ke dalam. Padahal kayaknya seru juga makan siang bisa sambil ngelihat singa. Di Uma ini, sistemnya Food Court, kecuali yang ambil paket tiket yang termasuk buffet. Jadi kita akan dapat 1 tiket/ kartu pemesanan, kita pesan ke stationnya, lalu tiket kita akan ditandai, dan bayar belakangan

Suasana di dalam Uma Restaurant

Chicken Shawarma untuk suami. Katanya rasanya kacau balau hahahaha.

Cheese burger untuk saya. Ya gitu deh, kurang enak, tapi apa mau dikata, namanya juga food court di park hehe.

Pasta carbonara with pork bacon untuk Abby. Surprisingly, ini enak banget! Ada basilnya juga di sausnya. Tapi seperti biasa, Abby gak doyan! Yang dia doyan cuma sausnya doang!

Lagi-lagi anaknya makan fries... haish!
Setelah makan siang, kita menuju ke area Safari Jungle. Kita akan diajak berkeliling naik Safari Car melihat berbagai satwa dari Indonesia, India, dan Afrika. Di sini foto binatangnya banyak banget! Saya nggak masukin semua, yang bagus-bagus aja ya.

Ini gajah boongan kok. Gede banget!

Siap-siap muterin safari jungle!

Ini loh yang disebut dengan Babi Rusa

Kalau ini, harimau lagi bobo, maklum cuacanya panas.

Yang ini, kudanil alias hippopotamus lagi berendam. Mereka ada di dalam air terus, katanya kalau kepanasan, kulitnya pada pecah.

Cheetah! The fastest mammal on earth

Yang ini wajib dimasukkan, kan yang punya blog namanya Leo-ny hihihi.

Jerapah! Katanya yang ini namanya Sophia

Zebra! Zebra yang ini kalau nggak salah Zebra yang kecil, jenis lurik-luriknya beda dengan yang biasa

Di tengah perjalanan, anak ini mendadak... zzz... kayaknya badan mama lumayan empuk kayak car seat.

Last but not least, Gajah Sumatera!
Selesai sudah perjalanan kita di Safari Jungle, dan selanjutnya, kita pas banget langsung dipanggil untuk menuju ke Bali Theater untuk menyaksikan Bali Agung Show pukul 2.30 siang. Buat yang belum tau Bali Agung Show, jangan sampai kalau sudah sampai ke Bali Safari melewatkan show ini. Yang saya lihat, kebanyakan wisatawan domestik memang tidak mengambil paket yang ada Bali Agung Show, tetapi wisatawan asing semuanya justru malah menonton (sepertinya juga sudah termasuk di tiketnya). Kalau saya bilang, patut sekali ditonton. Ini adalah sebuah karya yang keren, serasa nonton broadway show selama satu jam, dengan tata panggung, kostum, dan tarian yang wow banget! Kekurangannya cuma 1 yaitu nyanyinya tidak live (alias langsung seperti broadway), tetapi it was spectacular! Sayangnya kita tidak boleh membawa camera apapun termasuk kamera dari HP untuk menjaga hak cipta. Tapi beberapa gambarnya bisa dilihat di website. Ceritanya sendiri mengenai seorang Raja Bali yang jatuh cinta kepada Putri dari China. Untuk kelanjutannya, silakan dilihat sendiri deh ya hihihi. Ayo pada ke Bali Safari dan nonton!

Bagian dalam dari Bali Theater yang mewah. Benar-benar gedung pertunjukkan yang baik sekali. Di Jakarta aja kalah!

Design jendelanya juga terlihat sangat airy, serasa Bali campur Afrika

Setelah itu, kita masih muter-muter, liat komodo, dan juga liat landak

Akhirnya ada juga foto yang lumayan bersama Abby
Sehabis lihat komodo itu, kita baru nyadar, kalau batere di kamera DSLR sudah kedip-kedip merah lantaran kebanyakan foto binatang pas Safari Jungle, plus malam sebelumnya suami nggak charge. Dan kita baru ngeh, kalau kita belum ada foto bertiga! Jadilah dengan sisa batere yang ada, langsung nyoba cari spot untuk foto bertiga, dan minta tolong orang lain untuk fotoin.

Di depan mobil Safari Jungle Police, difotoin sama yang jaga toko suvenir

Di depan Safari Jungle Toraja terminal, difotoin sama yang jaga terminal

Di dalam animal petting area, difotoin sama mas-mas penjaga hahahaha.
Nah, kelar deh foto-foto kita pakai DSLR hari itu, sisanya pakai kamera poket dan kamera HP hihi. Selanjutnya kita menuju ke daerah Elephant Poo Paper Factory. Jadi di factory ini, kotoran gajah dikeringkan, lalu diolah sampai menjadi lembaran kertas. Bagus ya!

Pabrik kertas dari kotoran gajah

Tumpukan kertas dari kotoran gajah yang sudah selesai dibuat. Kata suami, kayak kertas bungkus gado-gado. Tapi ngebayangin bungkus gado-gado dari kotoran gajah...rasanya..ehmmm....
Setelah dari Poo Paper Factory, kita lanjut ke Kampung Gajah untuk melihat Elephant Conservation and Educational Show. Mulainya pukul 4.30 sore. Jadinya kita lumayan beruntung walaupun kesiangan nyampe di Bali Safari, tapi masih sempat menonton hampir semua shownya. Kali ini, ceritanya adalah mengenai bagaimana manusia itu mulai menebangi pohon dan merusak habitat gajah, lalu gajah jadi membalas dengan merusak habitat manusia. Shownya ini dibintangi oleh beberapa gajah dan juga oleh pawang-pawang mereka, tetapi dibikin cerita. Lucu deh gajah-gajahnya, ada yang tugasnya berenang, ada yang tugasnya merusak rumah, gemesin!

Foto keluarga selfie pake HP

Baru masuk, gajahnya langsung maem!

The Finale!
Sebenarnya ada lagi area di Bali Safari yang belum sempat kita nikmati yaitu water park, dan juga Fun World alias amusement park. Satu tiket kita berhak untuk 1 kali main di wahana Fun World, sisanya kalau mau nambah ya bayar sendiri. Saat itu sudah pukul 5 sore, jadi pas kita sampai ke water park, sudah sepi alias mau tutup, dan area Fun World tinggal Merry Go Round yang jalan. Kebetulan Abby memang cuma bisa naik di Merry Go Round. Pas kan?

Waterpark area yang sudah sepi

Jembatan goyang, difotoin sama turis Arab yang lagi honeymoon, tapi habis gitu dia minta gantian difotoin hihihihi...

Abby naik Merry Go Round!
Setelah menjelajah, sekitar pukul 5.30 sore kita balik ke main terminal dari Lobby Barong naik Safari car. Selesai sudah kunjungan kita di Bali Safari. Walaupun luasnya gak seberapa, tetapi lumayan banget untuk bawa anak-anak karena ini sudah jadi all-in amusement park. Perjalanan dilanjutkan ke daerah Renon, untuk makan di Warung Bendega. Nah, lagi-lagi namanya warung hehehe.

Suasana Warung Bendega yang hijau remang-remang. Boleh pilih duduk di luar atau di dalam. Tapi kita milih di dalam yang pakai AC dan gak ada asap rokok.

Tahu Telur, saus dipisah. Enak dan segar banget.

Kerang Bakar Saus Bendega, special kedoyanan suami.

Kerapu asam manis, saus pisah, supaya Abby bisa makan.

Sup Ikan yang seger minta ampun, kalau ngga inget gendut bisa seruput dua porsi kali.

Pisang goreng, yang lagi-lagi enak banget!
Malam ini mama senang karena Abby makannya pintar, pakai nasi, telur, ikan, dan sepotong pisang goreng langsung ludes.

Biar lepek yang penting happy!
That's the end of our activities in day 2. Habis ini lanjut bagian kedua ya. Check in di Conrad, main di kolam, jalan-jalan ke Ubud dan Tanah Lot, sampai akhirnya pulang. Ditunggu foto-fotonya!

Share It