Wednesday, August 27, 2014

20 Bulan Memberi ASI

24 Agustus 2014 lalu, Abby tepat berusia 20 bulan. Banyak tingkahnya, nggak bisa diem, saingan Dora the Explorer, tapi versi bandelnya.

25 Agustus 2014, hari terakhir saya memompa ASI. Kanan kiri, lengkap dengan pijatan perah dua kali pagi dan malam. Hasilnya... barely 20 ml for the whole day. Setelah mempertimbangkan masak-masak, that's it. Saya akhiri untuk saat ini perjuangan saya memberi ASI.

Sebenernya saya punya cita-cita besar kasih Abby ASI sampai dia umur 24 bulan alias 2 tahun. Tinggal 4 bulan lagi padahal. Tetapi sudah sejak beberapa bulan lalu, Abby tidak doyan ASI lagi. UHT pun dia tidak doyan. Tapi dia doyan makan, dari mulai nasi daging dan sayur, plus dia doyan sekali cemilan yang saya buat: cake, cookies, yang kadang saya selipkan susu di dalamnya. Tapi kalau dikasih ASI ataupun UHT langsung? Kaburrrr... Bahkan untuk kasih ASI ke dia, kepaksa saya harus pakaikan dot dan agak "dicekokin" walaupun dia akhirnya ngenyot juga. Buat beberapa ibu, nyapih setengah mati. Buat saya, malah sebaliknya. Abby nyapih sendiri. Harus bersyukurkah? Yak bolehlah ini disyukuri dan ambil sisi positifnya.

Sejak saya mengajar tahun lalu, otomatis saya jadi lebih jarang menyusui langsung. Pada saat Abby 8 bulan, giginya mulai tumbuh, mulai juga dia menggigit-gigit puting saya. Akhirnya setelah itu, saya kasih susu via botol. Tetapi saya tidak berhenti untuk mompa beberapa kali sehari, berapapun hasilnya. Dari mulai bisa di atas 800ml per hari, sampai akhirnya pelan-pelan ASI saya berkurang, seiring dengan nafsu makan Abby yang meningkat kalau melihat solid food. God is fair, right?

Konsumsi ASI Abby juga menurun, karena dia lebih doyan makan. Saya sempet concern dan tanyakan ke dokter, karena Abby cuma mau makan terus, gak mau minum susu sama sekali. Kata dokter, justru itu bagus, karena ternyata susu bukan sumber energy satu-satunya dan utama. Banyak sekali sumber makanan yang bisa diberikan kepada Abby, dari nabati dan hewani. Justru dokter senang melihat Abby doyan makan, dan selama ini, dia selalu mengkonsumsi makanan sehat buatan mamanya. Kekhawatiran saya pelan-pelan luntur, dan akhirnya, saya relakan untuk tidak lagi memompa payudara (yang sudah turun kayak pepaya Bangkok kempot ini).

Gimana perasaan saya? Bittersweet. Banget. Masih ingat saat-saat dia di pelukan saya dari masih merah, dengan semangat mengeyot ASI. Saya yang waktu itu buta banget cara menyusui, berjuang habis-habisan dengan ASI yang minim, supaya Abby bisa lulus ASIX, sampai kena mastitis, dan ternyata dia bisa jadi anak full ASIX sampai umur setahun. Masih ingat gimana dia tadinya begitu bergantung pada saya untuk menyediakan sumber makanan utama untuk dia, sampai akhirnya sekarang dia bisa lepas alias independen tanpa ASI lagi. Ngebayangin bayi kecil yang merah itu sekarang sudah bisa lari-larian dan bernyanyi, duh... jadi bikin mewek. Padahal saya bukan orang melankolis.

For this 20 months of fighting, I think I should pat myself on the back.

And now, let's go on diet!! TU WA TU WA TU WA! *niat besar, tenaga kurang*

Stock ASI sisa-sisa perjuangan sampai hari ini
20 months old "Abby the Explorer" doing grocery with Mama



Wednesday, August 20, 2014

Tiga Dua

Iye... itu umur saya... Hu hu hu. Masih muda apa udah tua? Depends dari siapa yang baca kali ye. Tapi kayaknya pembaca saya banyakan umurnya lebih kecil dari saya deh. Jadi saya ambil kesimpulan sendiri kalo saya tua hihihihi. Yang penting jiwanya tetep muda lah yaow!

Jadi di hari Sabtu lalu, saya ulang tahun. Walaupun yang ngucapin biasanya semua pada bilang, "Semoga cepet nambah anak lagi yaaa... " (standar), tapi wish saya lebih standar lagi, yaitu supaya keluarga saya ini sehat semuanya, diberikan jalan yang terbaik menuju ke masa depan. Saya menyadari, di usia yang sudah tidak muda lagi ini (a.k.a TUA!) saya harus lebih simpel mikirnya. Ibaratnya, cara berpikir harus diubah dengan tambahan kebijaksanaan yang lebih, yaitu kita berusaha sebaik mungkin, dan berharap Tuhan yang akan melapangkan segala jalan baik keturunan, rejeki, dan apapun itu. Makin merasakan setelah semakin lama hidup, kalau mau rencana apapun seandainya Tuhan ngga ijinkan, ya nggak akan terjadi, dan kalau Tuhan kasih, gak direncanakan juga pasti kejadian, dan itulah yang the best.

Tahun ini perayaannya gimana dong?

Sabtu, 16 Agustus 2014

Pagi-pagi dibuka dengan... MAKAN MIE! hihihi... Iya, makan mie dulu dong buat syarat. Bukan Indomie kok hahaha. Kali ini Makan Mie Ujung Pandang langganan aje, Mie Bintang Gading di Ruko Alam Sutera.

Penampakan Mie Porsi Besar Special, seluruhnya pake daging babi panggang hihi. Bisa pilih juga mau pake ayam, atau campur ayam dan babi. Makan mie, CHECK!
Acara dilanjutkan dengan grocery. Keliatan kan ye, kalo udah emak-emak gini, weekend teteup kudu disempetin grocery dulu. Saya demen grocery di sini, soalnya si masnya baik banget kalau kita beli daging sapi, pasti dibantu pilih yang dagingnya segar. Tapi mas-nya suka SKSD gitu. Contoh,

"Mas, tolong daging rendang specialnya ya sekilo. Yang cakep mas dagingnya."

Dijawab sama dia,

"Iya deh, yang cakep kayak ibu." #EAAAA!

Suwer, saya ga hobi grocery kemari gara-gara masnya kok!! Pas grocery malah ketemu sama temen baik, dan dua krucilnya.

Beginilah suasana kumpul bocah di Superindo Alam Sutera ha ha. 
Sorenya, kita janjian ketemuan sama beberapa temen kita yang wiken itu dateng dari Singapore, di Common Grounds, Citiloft. Eh kebetulan banget, temen kita juga ada yang ultahnya deketan, dia tanggal 15 Agustus, saya tanggal 16 Agustus. Jadilah dibawain kue buat ditiup bareng. Ended up ga tiup bareng, takut disangka lagi anniversary cuy! HAHAHA!

Happy Birthday to both of us! Ternyata, ini satu-satunya foto saya dengan kue pas di hari ultah saya. Saya kelupaan foto bertiga sama suami dan Abby :(
Malemnya, saya dan suami kepingin makan Mexican Food. Pilihannya saat itu antara Amigos atau Chili's. Akhirnya kita ke Chili's. Dan seperti biasa, kalo di Chilis itu, porsinya alamakjan! Bertiga sama suster, pesen 3 dishes, Sus sharing sama saya. Pulang2 begah semua. Tapi kenapa ya, Mexican Food itu ngangeninnnn... Cuma kalo di Chili's lebih ke Tex Mex style sih, dan sejujurnya kalo buat Mexican Food menangan Amigos. Tapi Amigos kalo Saturday Night rokoknya suka kuenceng dan ga ada batas yang jelas antara smoking and non-smoking section.

Ultimate Nachos

Chicken Tacos, favorite saya. 8 out of 10 times kalo ke Chili's pasti pesen ini.

Country Fried Chicken
Sama sekali nggak foto bareng loh kita di hari ultah saya ini. Hiks... Tapi ada bonus foto Abby deh nih.

Entah siapa yang ngajarin!
Minggu, 17 Agustus, 2014

Paginya, sudah pasti dong ya kita ke gereja dulu. Setelah itu dilanjutkan dengan makan keluarga di Harum Manis. Dan rasanya kalau makanan Indonesia, hampir semua orang cocok di lidah. Sedikit kejadian yang kurang asik adalah, hari itu ramai sekali, dan seluruh staff terlihat overwhelmed. Tapi setelah saya layangkan input ke Harum Manis, tanggapan mereka sangat baik sekali, professional, dan sangat memahami situasi yang terjadi. Jadi nggak salah ya bayar tax and service 21% standard hotel hehe.

Berbagai jenis sate, mulai dari sate tempe tahu, sate lidah, sate ayam, bakso dan somay bakar, sampe favorite saya, sate kikil! Hihi. Liat deh, si Abby tuh udah ngga mau duduk di baby chair loh. sekarang dia duduk di kursi orang dewasa, sambil ganyem opak.
Dan bukan Abby namanya kalo nggak ngiter kesana kemari.

Muter sambil bawa antibacterial liquid ckckckck...
Kue klasik favorite saya, dipesenin sama Mama.

Siap-siap tiup lilin...

Puuuufff... Dapet rejeki 10 juta USD! Hihi. Gak ding! Wishnya kayak yg di atas ditulis kok.
Tiga cucu mertua, yang paling gede Shio Monyet, lalu Shio Tikus, dan si mungil Shio Naga. Denger2 kalo bikin usaha bisa makmur ye? Kapan nih kita mau start bikin PT? Huahahahah...

Foto dulu serombongan. Si Sus selalu ga mau ikut difoto, pake alesan, "Saya mau godain Abby".

Akhirnya ada foto bertiga yang mayan rapi.

Adek ipar, siap-siap mau jadi baby sitter ngurusin tiga bocah

Hepi amat dek!
Pulang dari Harum Manis, masih lanjut ke Kota Kasablanka, tapi rombongan cici ipar nyerah karena ngga dapet parkir. Rupanyaaa... hari itu ada penarikan undian berhadiah mobil, dan pemenangnya harus hadir supaya eligible. Ya ampunnn... pantes aje di dalem mal udah kayak sarden. Untungnya kita masih bisa dapet parkir, dan bisa ngopi dengan tenang.

Si Abby di sini keliatan manis dan kalem ya. Padahal...ckckckck... hahahaha...
Terus tahun ini hadiahnya apaan? Kali ini saya mintanya peralatan masak semua! (atau mentahnya juga boleh buat beli alat masak hahahaha). Maklum, sejak pindah peralatan masaknya minimalis banget! Sekarang kan saya udah jadi IRT. Kudu ada kegiatan yang keep me a bit busy, tapi nggak busy-busy banget lah. Plus bisa menghasilkan makanan enak untuk keluarga.

Buat panci2nya, saya pilih Scanpan, tapi yang bener-bener saya butuh aja alias bukan set. Kenapa pilih Scanpan? Bukan gara-gara nonton Masterchef doang ya hehe, tapi gara-gara pas dulu mau MPASI Abby, saya pelajari soal stainless steel, dan Scanpan ini stainless steelnya bener alias 18/10, lalu kalo dirawatnya bener, awet! Karena udah test drive dulu buat masak MPASI Abby, sekarang lanjut beli lagi. Kekurangannya, beratnya agak ngajubile. Tapi bukankah semua panci yg baik beratnya ngajubile? Silakan tanya sama ratu panci.

Scanpan Grill Pan, gambarnya diambil dari sini
Scanpan Chef Pan 32cm, gambarnya diambil dari sini 
Scanpan Steamer 32 cm, gambarnya diambil dari sini

Scanpan Bakepro mini muffin tray, gambarnya diambil dari sini
Scanpan Spectrum fork, gambarnya diambil dari sini
Nah, kenapa kita beli garpu ini, padahal ga penting-penting banget, soalnya waktu itu tergiur, kalo beli sendok 1 set, dapet garpu 1 set huahaha. Dasar cewe ga boleh liat diskon. Too bad, pancinya ga diskon. Katanya Juni lalu sempet diskon sedikit! TAPI KAN ULTAH SAYA AGUSTUS! *protes sama Kawan Lama Group*


Panci Galoreeee!
Selain itu, saya juga minta kado oven tangkring dan mixer. Kenapa? Karena di sini saya ngga punya wall oven. Ada juga oven listrik over the counter, tapi ya oloh kecil dan lama banget matengnya, plus wattnya gede. Dengan harga listrik yang naik terus, pake oven listrik over the counter tambah ga asik! Saya pilih Otang merek Hock, karena denger punya denger, yang paling bagus dan tebel ya merek ini.

Kemudian kenapa saya minta mixer? Sejak pindah saya cuma punya hand mixer kecil dan itu lama banget plus hasilnya kurang uhuy. Mixer yg saya minta juga yang biasa kok, bukan Kitchen Aid. Nanti kalo punya dapur gede dan nyaman, saya mau request Kitchen Aid (HALAH BANYAK MAUNYA!).


Oven Hock No. 2, gambar diambil dari sini
Mixer Philips, gambar diambil dari sini
Kemarin ini saya coba ngetest pake oven tangkring. Selama ini kan ngga pernah ya, dan saya bener-bener ngga gitu ngerti gimana pakenya, brapa lamanya, suhunya dll. Ternyata SUSAH sodara-sodara. Ibaratnya si Otang ini, kudu kenalan dulu, pedekate, baru deh nanti dia kasih kita hasil lumayan. Saya coba manggang cupcakes 3 kali, batch ketiga baru bener. Dan mengutip kata Erlia, JANGAN PERCAYA SAMA TERMOMETER OTANG. Hu hu... aku diperdaya. Ya gak apa-apa ya, Tang, kita kan lagi tahap penjajakan hehe.

Kalo steamernya, saya langsung bikin....eng ing eng...
Ya lumayan, sekali steam langsung bisa masuk semua, kalo dulu kudu 4 sampe 5 kali steam gara-gara steamernya kekecilan. Istri senang, suami kenyang!
Okeeee...demikianlah kisah ulang tahun saya yang Thirty-Two-My-Age ini (masih kena demam Vickinisasi). Buat yang mau kirim kado, silakan dikirim... hahaha. Yang jelas saya minta doanya aja dari kalian semua. Cup cup mwah! 

PS: Tolong pas doain saya, ditambahin supaya saya bisa langsingan dikit. Okeh?

Tuesday, August 05, 2014

Tepat Pada Waktunya

Hey ho! Gimana liburan lebarannya? Meriah? Seru? Ada yang mudik kah? Kalo saya, karena saya nggak punya kampung, jadi jelas saya ngga mudik :). Terus kalo ngga mudik ngapain dong? Terus Sus-nya pulang kampung ngga? FYI, Sus saya Katolik, jadi ngga pulang kampung. Asik gak tuh? Mestinya sih asik ya, tetapi ternyata tahun ini nggak asik, karena si Sus di hari Lebaran pertama tanggal 28 Juli 2014 lalu resmi diopname di RSPI karena positif thypus! 

There goes my Lebaran leyeh-leyeh time. Selama seminggu liburan, saya dan suami berjibaku ngurus si kecil yang minta ampun lincah dah aktifnya, udah kayak batere Energizer ditandem sama Duracell, lalu masih ditambah batere litium, dan gak lupa pake serep power bank. Jujur, pas Abby masih belum bisa jalan, jauh lebih enak buat saya, karena anaknya tinggal ditaruh di crib atau di dalam playpen, sementara saya bisa mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Nah kalo sekarang ini, ditaro di playpen atau crib, teriak-teriak minta keluar dan minta main bareng. Phew... Intinya minta ditemenin lah. Tapi semuanya tepat pada waktunya, karena pas suami juga libur, jadinya kita bisa ganti-gantian ngurus rumah dan ngurus Abby. Ya jelas suami ngga ngurus rumah, tapi at least pekerjaan ngurusin Abby ada yang pantau. Selain itu, for the first time, si suami belajar nyuapin, mandiin, gantiin baju dan popok, cihuy lah! Biasanya kan sus atau eike yang pegang hihihihi. Sekali-sekali bagi-bagi dong yeh.

Setelah diopname 5 hari, si Sus akhirnya dibolehkan keluar, tapi nggak boleh ngapa-ngapain dulu selama 5 hari ke depan. Saya nanya dia, mau istirahat di tempat mertua saya, atau di asrama yayasan saja karena jelas-jelas kalau dia ngelihat Abby, pasti bawaannya gak bisa diem dan akhirnya gak bisa istirahat. Dia milih balik ke asrama. Kebetulan karena si Sus dulu dari Mutiara Kasih yang berafiliasi dengan St. Carolus, saya bisa berkoordinasi supaya si Sus nanti dibawa lagi ke dokter dan dicek lagi sampai dia benar-benar segar. Sejak kemarin tanggal 4 Agustus, suami sudah back to work, jadilah saya berjibaku sendirian di rumah. And it was...craaaaazyyyy... Itu anak bener-bener nggak bisa ditinggal, apapun diambil/ dipegang. Mulai dari racun semut, kosekan wece, kloset, segala peralatan kosmetik, pembersih rumah tangga, sepatu ditempelin ke pipi kanan kiri sambil ngomong 'halooo...', dan juga barang yang ada di tempat sampah. Ya ampun dah! Mana saya kan ngga cuma ngurusin dia doang. Mesti nyuci, nyapu, ngepel, membuat rumah terlihat tetap ideal hahaha. Pas hari pertama berlalu, hari kedua sendirian ini, easy peasy rasanya hihihi (sampe sempet bikin kue sederhana).

Besok alias Rabu tanggal 6 Agustus, mestinya saya sudah bisa jemput Sus, tapi tadi pagi pengurus yayasan telepon, katanya setelah cek darah lanjutan, Sus saya masih tetap positif thypusnya! Jadi sore ini akan diangkut ke St. Carolus pusat untuk di cek lebih lanjut. Dan berita ga enaknya, si sus nggak akan balik tanggal 6, melainkan sampai waktu yang nanti dikabari oleh St. Carolus. HUAAA... On the positive note, apa mungkin ini chance buat saya diet ya? Huahahaha...Yang ada sayanya malah nyemil mulu karena bawaannya lafer, bo! Apalagi kalo abis ngejar2 anak, bawaannya pengen nyam-nyam terus. Gaswat!

Untungnya lagi, saya belum balik lagi ke sekolah. Lah emangnya liburannya guru sampe kapan toh, Le? Mestinya mulai kemarin sih udah masuk. Tapi, saya ngga masuk lagi hihihih. Yes, I have resigned from my teaching position. Tepat pada waktunya kan? Coba bayangin kalau sekarang saya masih kerja, kemudian Sus ngga ada, suami juga mesti kerja, yang ada saya bakalan ngerepotin mama saya lagi. Tuhan itu memang sudah atur sedemikian rupa ya, walaupun sakitnya si Sus tentu tidak diharapkan.

Sekarang pasti bingung ya, kenapa saya berhenti? Padahal kayaknya asik banget di sekolah hihihi. Sebenarnya saya sudah mengajukan resign dari Oktober tahun lalu, kira-kira saat 3 bulan saya bekerja. Saya cinta anak-anak, saya cinta mengajar, tetapi karena kecintaan itu, saya merasa harus mundur. Banyak hal-hal yang harus diluruskan dan diperbaiki di dalam sebuah institusi pendidikan, dan hal itu hanya bisa tercapai kalau saya bisa memberi masukan kepada orang-orang yang tepat mengenai bagaimana proses perbaikan itu harus dijalankan. Hal tersebut tidak bisa saya lakukan kalau saya masih menjadi bagian aktif di dalam sekolah, karena nantinya saya akan dianggap memiliki personal interest. Sejak Oktober itu, saya akhirnya memutuskan untuk lanjut mengajar sampai tahun ajaran berakhir. Cita-cita saya saat itu satu, saya mengabdi sepenuhnya, memberikan yang terbaik yang saya punya, sampai pada waktunya saya mundur di Juni 2014 ini.

Ketika saya akhirnya mengumumkan pengunduran diri saya di akhir tahun ajaran, banyak sekali pihak-pihak yang terkejut, terutama anak-anak dan orang tua. Mereka bahkan banyak yang menghubungi saya secara pribadi, meminta saya untuk bertahan. Anak-anak juga banyak yang menuliskan note untuk saya, beberapa di antaranya membuat saya meneteskan air mata. Tetapi memang ini jalan yang terbaik yang harus saya tempuh, semata-mata karena saya peduli dan saya sayang pada anak-anak dan orang tua. Orang tua menginvestasikan hidup dan waktu anak mereka di sekolah, dan anak-anak harus mendapatkan nilai (value, not score) yang terbaik yang bisa sekolah berikan. Mungkin ini kedengaran ekstrim, tetapi memang harus ada cara ekstrim yang ditempuh. Revolusi mental! Hehe.

Di bawah ini ada beberapa moment-moment kenangan terakhir di sekolah. Walaupun saya hanya satu tahun di sana, tapi saya merasa anak-anak mencintai saya seperti saya sudah lima tahun bersama mereka hehe (pede banget ye). I will miss them sooo much!

Bersama murid yang saya walikan, seru-seruan pakai batik pas Hari Kartini
Sukses surprise-in murid di Lab Fisika, sampe anaknya mau nangis hahahaha.
Dua murid Grade 11 yang saya bimbing untuk internship di Gramedia. Pameran gaji pertama loh!
Sehari sebelum ujian akhir sekolah, saya dapet kejutan dari seluruh anak-anak grade 7 (A dan B). Saya wali 7A tapi 7B ikutan partisipasi. Bener-bener luar biasa. Saya sampe bingung pas pulang bawanya gimana.
Salah satu note dari murid saya yang bikin saya terharu. Dia adalah korban bully di kelas, and I was glad that her confidence was back in the end.
Kalau ini note dari salah satu anak kelas 8, jahilnya ampun-ampunan. Sebenernya masih banyak lagi tumpukan notenya, cuma kalau dimasukkin semua, bisa-bisa satu entry isinya note doang! hihihi...
Last day of class, sehabis ujian dan potluck, dapat lagi hadiah dari parents!
Isinya ini: frame yang dibikin di toko scrapbook, bagus, gede, berat haha, masih ada plus segepok voucher. Ampun deh, speechless banget!
Teachers' Lunch at Rasa, Intercontinental Hotel
Makan-makan farewell sambil membabi di Satoo, Shangrila, diundang sama anak-anak grade 9.
Graduation day Grade 12,  bersama murid-murid kelas business. Pada cantik2 dan ganteng-ganteng ya. Gurunya gak pernah pake kebaya, rasanya kok ga cocok ha ha ha.
Prom Nite bareng anak-anak grade 12 Business, dan kepala sekolah nasional. Mirip lah ya saya kayak umur 17 (++)
Waktu prom nite, ada penghargaan untuk Mom and Dad di sekolah. And guess, who won the MOM category? Hihihi.
Bitter sweet...memoriesss.... that's all I'm taking with meeee.... *nyanyi ala Whitney Houston*

I'm still helping the school now, pro-bono, through the people that I can trust. And they're making changes, into better state. I do believe if we have good intention, the universe (God) will help us. Good luck to all teachers and students for the new academic year 2014-2015. God bless you all!

PS: Doain Sus saya ya biar cepet sembuh. Kasian dia, kangen banget sama Abby, sampe SMS minta dijemput, padahal masih sakit.

Share It