Monday, December 02, 2019

Delapan Tahun Bersamamu

Sudah masuk bulan Desember, dan salah satu kenangan penting di bulan November belum tercatat di sini. Maklum, nama blognya aja Catatan Nyempil KALAU LAGI ADA WAKTU. Ketauan kan, nyonya rumah lagi nggak punya waktu! Baru lega sedikit hari ini lantaran tugas koor gereja sudah selesai minggu lalu, dan tugas jadi kuli bangunan angkut tanah juga sudah selesai hari Sabtu kemarin (more on this later... KALAU ADA WAKTU! Cerita liburan aja masih banyak dihutangin. Janji tinggal janji ini namanya hahaha. Eh tapi nggak pernah janji kan?).

Wednesday, November 13, 2019

Sekolah di Auckland v. Jakarta

Akhir tahun 2019 ini, sudah 2 tahun penuh Abby resmi jadi anak SD, dan ngga kerasa, tahun depan udah mau kelas 3 aja dong dia! Makanya kayaknya sih udah sah ya nulis-nulis dikit soal perbedaan antara sekolah di sini dengan sekolah di Indonesia secara umum. Saya ngomong secara umum, karena soal sekolah di Indonesia, saya cuma dengar-dengar saja dari beberapa teman yang anaknya sama-sama SD. Di Indonesia jenis sekolah itu banyaknya gak kira-kira. Kurikulum, walau yang nasionalnya sama, tapi tambahan modifikasinya macam-macam banget. Sudah pasti saya nggak akan sanggup bahas secara detail. Makanya bahas yang lucu-lucu dan nyenengin aja, sekali lagi bukan untuk banding-bandingin serius (sebelum nanti dicap sok, banding-bandingin Indonesia dengan Selandia Baru), hanya untuk sebagai gambaran aja biar bisa berimajinasi sendiri. Semuanya yang saya tulis di sini hanya observasi pribadi, berdasarkan pengalaman sendiri dan kawan-kawan. Mungkin ada juga sekolah sistem berbeda dari sekolah-sekolah di Indonesia yang saya tidak tau, boleh dibantu untuk share di kolom komentar, supaya saya juga update. Yuk kita simak!

Friday, October 18, 2019

Konser dan Pertunjukan Selama di Auckland Bagian 1

Waktu habis nonton konsernya Hugh Jackman kemarin, saya sempat ada post satu foto setelah konsernya selesai. Kemudian ada satu teman Whatsapp ke saya. "Le, kan elu sering banget nonton konser atau musikal. Kenapa elu hampir nggak pernah post di socmed sih buat kenang-kenangan?" Emang bener sih, kenyataannya, saya itu sering nonton macem-macem, dan cuma sedikit aja yang saya post online. Kebanyakan orang-orang, banyak yang tiap nonton konser, updatenya nonstop, mulai dari post FB atau Instagram soal shownya, sampai live Instastory. Entah kenapa, buat saya selama ini, kalau nonton show apapun, saya itu beneran nggak semangat ngerekam-ngerekam, foto-foto, apalagi upload-upload di socmed. Seandainya upload pun, biasanya isinya tuh foto muka saya sama temen yang barengan nonton. Fokus saya tiap nonton show adalah, menikmati secara utuh pertunjukan tersebut: memanjakan mata, telinga, lalu ikut terlarut di dalamnya, joged-joged, loncat-loncat, tepuk tangan. Jadi kalau adik saya nanya, "Ci, kirimin dong video cici nonton konser barusan." Jawabannya, "Sorry, cici ngga ngerekam." Rasanya cuma 1 show yang saya banyak foto, yaitu pas pertama nonton Disney On Ice sama Abby pas dia masih 3 tahun. Maklum, excited banget bawa anak pertama kali nonton hihihi.